Menghindar dari sesuatu yang disebut belajar

 Ujiaaaaaannn!!! Ujiaaaaannn!!

Yang gak suka ujian mana suaranyaaaa???

AAAAAAARRRRRRGGGHHHHH!!!

Yang jomblo sabtu malem-an di rumah mana suaranyaaaaa??

RAAAAAAAAAAAAAWWWWRRR!!

Uh-oh

Kayaknya hampir semua orang di dunia ini setuju deh kalo yang namanya jomblo ujian itu sama sekali gak menyenangkan. Kalo memang ada cara untuk bisa menghindar dari ujian, pasti udah mati-matian dilakuin. Tapi yang jadi masalah sekarang ini, ujian itu kayaknya hampir mustahil untuk dihindari. Paling mentok ya cuma nunda ujian which is sama hampir mustahilnya dilakuin kayak menghindari ujian. Oke, jangan bingung sama kalimat gue. Fokus! Fokus!

Gue sendiri nih ya kalo mau ujian, pasti langsung darah tinggi. Bawaanya gak terima aja, pengen protes mulu. Mulai dari protes materi yang gue dapet gak lengkap, gurunya gak enak, waktu untuk belajar gak cukup, duduknya di depan, pengawasnya buas, sampe gak punya pacar, semua gue protes. Gue berusaha keras untuk menolak bahwa bentar lagi gue bakal ujian.

Setelah mengalami tahap denial yang menyiksa selama beberapa waktu, baru akhirnya gue bisa nerima kalo.. yah, memang bentar lagi gue mau ujian. Dari sana, gue mulai nyusun tekad buat belajar. Yah kawan kawan, BE-LA-JAR!

*backsound: lagu horror*

Selama beberapa saat, BIASANYA gue asyik belajar sampe lupa gak makan. Bukan.. ini bukan karena gue rajin atau niat banget buat belajar. Ini karena gue takut aja kalo ujian tapi gak belajar. Padahal ya sebenernya gak ngaruh ngaruh amat sih belajar sama gak belajar. Tapi kan biar afdol aja gitu.

Ngomongin soal gak makan tadi, sejujurnya gue ngerasa laper kok. Tapi entah kenapa gue males mau makan. Dan MUNGKIN karena ini, tiap mau ujian gue PASTI sakit. Kenapa gue bilang mungkin? Karena dulu pas gue SMA.. elaaahhh.. kenapa gue pake kata “dulu” sih? Kayak udah lama gitu gue lulus SMA. Padahal belom setahun loh ya.

Terus kenapa mesti ngejelasin?

Gak papa kok. Bukan karena gue gak mau ketauan jomblo meski udah gede loh ya. Bukan kok.. beneran deh bukan. Cuma gak enak aja gitu kan ngomong “dulu” sedangkan.. #PLAKK!

Oke, sampe mana kita tadi? *baca paragraf sebelumnya*

Ah iya, kenapa gue bilang mungkin? Karena pas UN SMA dulu gue udah ngewanti-wanti diri jangan sampe sakit. Karena kalo gue sakit, well.. bukan end of the world juga sih. Tapi siapa sih yang mau sakit pas ujian?

Nah, karena gue gak mau sakit pas ujian, maka gue selama belajar itu gak boleh telat makan apa lagi sampe lupa gak makan. Sambil belajar untuk ujian, gue makan teratur seperti biasanya.

Seperti biasanya Ra?

Ho’oh.

Gak teratur dong..

SHUT UP!

Meski gue udah belajar dan makan dengan teratur, ternyata sodara sodara setanah air, terbukti sudah semuanya! Gue tetep sakit. JREEEENGGGGG.. #antiklimaks

Dari situ gue simpulin bahwa ternyata makan gak makan gue tetep sakit menjelang ujian. Oh Isabela..

*yang namanya Isabela, sori bukan Isabela lo ya*

Next next, minggu kemaren gue baru aja ujian blok lohhh!

Persiapannyaaaaaaa, yaoloh persiapannya itu loh mamen, seperti biasalah, merusak jiwa, raga dan selera makan. Gue belajar.. ebuset, ini gue nulis belajar aja salah salah loh #abaikan.

Jadi, sehari sebelum ujian blok, gue belajar. Hari itu libur karena memang dikasih waktu sendiri buat belajar (thanks God.. or not?).

Jam 9 pagi, kamar gue udah berantakan. Enggak kok, biasanya gak berantakan. Beneran deh. Pagi itu kamar gue berantakan karena kertas materi kuliah yang berjumlah 31 materi itu tersebar ke seantero kamar. Di lantai, lemari, kotak sampah, magic jar, aquarium, semua ada kertas materi kuliah gue. Gue duduk di karpet yang udah ditutupi kertas kertas terkutuk itu, dan megang salah satu materi. Sibuk nebak nebak kira-kira font apa dan ukurannya berapa yang dipake.

Jam 9 pagi, udah makan adalah keajaiban. Gue belum makan waktu itu karena kantin belum buka dan gue -seperti biasa- terlalu males untuk keluar asrama buat cari sarapan. Jadi tereman tereman, karawan karawan, pagi itu gue mengambil langkah paling berani sedunia, belajar sebelum sarapan. JREEENGGG…

Gue kasih tau ya, ini adalah cara paling baik untuk bunuh diri kalo lo takut bunuh diri pake piso, kapak atau tali lasso. Bunuh diri dengan cara ini sistem kerjanya sama kayak kena hipnotis. Kamuh.. kamuhh.. hipnotis akooohh.. *goyang goyang*

Sebagai permulaan, lo bakal kelaperan, kemudian lambung lo menjerit jerit minta diisi dan tanpa sengaja lo akan makan semua materi kuliah itu sampe akhirnya overdosis kemudian kejang kejang dan akhirnya meninggal. Please, feel free to try it at home.

Karena kantin belum buka, gue setengah terpaksa nunggu kantin buka sambil baca baca materi. Sampe jam 10 ternyata kantin belum buka juga, jadilah gue baca materi sambil mikirin bakal gue apain kertas ini kalo ternyata gue nanti perlu makan karena kelewat kelaperan? Sup air keran? Sate? Kopi abu? Atau dimakan mentah mentah aja?

Gue lagi asyik-asyiknya mikirin “menu sarapan kertas terkutuk” ketika tiba-tiba kedengeran alarm kebakaran di asrama gue disusul dengan teriakan bapak bapak yang kelewat bersemangat di depan kamar gue. Bayangin mamen.. DI.DE.PAN.KA.MAR.GU.E. thankyouverymuch!

Gue yang ada di dalem kamar langsung panik. Dengan muka ibu tiri, gue pandangi kertas kertas yang berserakan di lantai seantero kamar sambil mengaum, enggak deng, sambil berbisik,”kalo gue mati, ini semua gara-gara kalian!”.

*suara petir menggelegar*

*zoom in zoom out*

Kalimat gue ini sedikit banyak bener juga sih. Kalo gue mati, emang kertas kertas itu yang salah. Pertama, gue mati karena overdosis kertas yang gue makan gara gara kantin gak buka dan gue udah kelaperan tingkat dewa. Kedua, gue mati karena dengan kertas berserakan di seantero kamar, itu berarti mengsukseskan proyek pembakaran diri karena seperti yang kita semua tau, kertas amat sangat mudah terbakar. Gue ulangi, kertas amat sangat mudah TERBAKAR! Eh, kenapa gak kepikir untuk bakar kertas aja sih gue dari tadi? Kenapa juga gue mesti baca kertas kertas sialan itu? Kan gue bisa bakar aja.. bakar? Wait.. ini kan.. kebakaran. Kebakaran?

“KEBAKARAAAAAANNNN!! KEBAKARAAAAAAAAANNNNN!!”

Teriakan bapak bapak di depan kamar gue sukses mengganggu adegan sinetron gue dan kertas-terkutuk-yang-berserakan-di-seantero-kamar itu. Gue sadar, gue harus selamat! GUE HARUS SELAMAT! Entah kalian setuju atau enggak, yang jelas gue harus selamat!

Gue berdiri secepat JNE dan… jilbab! Mana jilbab gue? MANAAAAAA??? MANAAAAAAA?? Heboh. Gue berantakin gantungan baju, gue sebar sebar isi lemari, gue lempar baju kotor, gue lompat dari jendela. Enggak deng..

Gue masih berjuang nyari jilbab pas tiba-tiba gue denger teriakan “TSUNAMIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII”, dari bapak bapak itu. Eh? Tsunami?

“MALIIIIIIIIIINGGG!! MALINGGGGGG!!!”

Loh maling?

Galau amat sih bapak bapak ini? Sebenernya kebakaran, tsunami atau kemalingan sih?

Gue masih diem di dalem kamar sambil megangin jilbab dan berusaha dengerin teriakan-teriakan penuh gairah bapak-bapak cheerleaders itu.

“yak! Cut cut!. Kita ulang dari awal!”

He?

“oke, setelah alarm kebakaran bunyi, semua lari menuju lantai 3 dan berusaha mematikan api seolah olah memang terjadi kebakaran. Dan ini simulasi kebakaran, bukan tsunami. Oke, ACTION!”

“KEBAKARAAAAAAAANNNN!!! MALIIIIIINGGGGG!! KEBAKARAAAAAANNN!!”

Uh-oh.

Ternyata simulasi kebakaran to? Gue lega banget dan geleng geleng kepala sambil gantungin jilbab di gantu.. loh? Gantungannya manaaaaa??

Gue balik badan dan.. oke, mari kita cari 5 perbedaan kamar gue dan tempat daur ulang sampah!

Selain sukses jadi ibu tiri dadakan, ternyata gue juga sukses jadi maling gagal dadakan. Thankyouverymuch.

Gue, dengan energi yang masih tersisa, ngumpulin kertas kertas dan ngerapiin baju baju yang sempet gue amburadulkan. Oke, gue agak kesusahan juga milih milih mana baju kotor dan mana baju bersih sih. Tapi yaa, whateverlah. Gak ada yang tau juga kan kalo gue pake baju kotor?

Setelah kamar gue balik ke bentuk tidak semula (lebih rapi maksudnya), gue mulai belajar lagi. Kali ini gue gak cuma nebak-nebak font doang. Gue beneran baca.

KRIIIIIIIINGGGGGGGGG!!!

“KEBAKARAAAAAAAANNNN..!! MALIIIIINGGG!! MALINGGG!!”

Oke, ternyata simulasinya belum selesai. Tapi, WHY THE HELL MESTI DI DEPAN KAMAR GUE SIH, BAPAK BAPAK YANG KELEWAT BERSEMANGAAAAAATTTT??? GUE MAU BELAJAR! BELAJAR LOH! BE.LA.JAR!!

*jambak bulu idung*

Oke, mungkin emang udah takdirnya gue gak belajar.

*bersyukur ada alasan menghindari belajar meski tetep gak bisa menghindari ujian*

-END-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s